the reason I only say a simple “thank you” instead of saying anything else

When a scanlation/translation group releases a chapter of manga/novel I like, I often comment: ‘thank you’, not anything else. why?

because when I write something else, I ended up thinking: ‘should I really write this kind of comment?’, ‘will they understand what I am talking about?’, ‘will this comment offend someone?’. things like that. and then I often decided not to comment at all after thinking those things.

that’s why, now, I’ll say my “thank you” even if I don’t say anything else.

Coeus? by Andur

Genre: Sci-fi, Romance, Space, Magic.
Tension level: medium
Link: https://royalroadl.com/fiction/4745

Minus:
-banyak info baru tanpa penjelasan. jadi bingung novel ini ngomongin apa sampe dijelasin dikit dikit.
-tiba tiba make singkatan. aku gak tau artinya sampe beberapa lama.
-plotnya ke mana mana. satu ke bumi, lanjutnya ke alien, trus ke personal, bolak balik.
-waktu nya tidak diketahui. gak tau chapter 24 itu setelah berapa lama dibandingkan chapter 23. tiba tiba udah lewat 2 bulan, time skip di anggap remeh.
-gak terlalu action. gak terlalu slice of life. gak terlalu romance.
-klimaks nya gak kerasa kayak klimaks

Plus:
-style nya bisa bikin tetep pengen baca.
-pada akhirnya, 1/3 terakhir gak ada masalah plot, singkatan, dan info. pas itu plot nya udah stabil, info dan singkatan udah jelas.

pada akhirnya saya suka baca novel ini. soalnya saya baca sampe terakhir, meski sering pusing di tengah-tengahnya gara gara banyak singkatan sama plot bolak balik itu.

Re-Reading (Baca Ulang)

kalo kita baca suatu manga, lalu dibaca lagi setelah beberapa saat, maka manga itu akan terasa tidak sebagus sebelumnya.

ini tidak pasti benar. kalo saya, saat pertama baca, elemen surprise saja yang bikin beda dari pembacaan selanjutnya. lalu pembacaan ke-2, saya sudah tau cerita utamanya, jadi saya bisa baca sambil memperhatikan detail dan tanda tanda nya. biasanya kan ada tanda tanda kejadian besar diawal, tapi karena kita gak tau kejadian apa itu, kita gak tau kalo itu adalah “tanda”. jadi pada pembacaan ke-2, saya bakal tau kalo itu adalah tanda, dan ceritanya jadi terasa lebih menarik (atau lebih buruk tergantung skill mangakanya).

dulu pas saya baca one piece untuk ke-2 kalinya, saya baru bisa merasakan perasaan karakternya. misal perasaan nami pas luffy bilang “you are my nakama”, atau perasaan vivi dan penduduk arabasta pas kejadian itu, atau perasaan penduduk skypiea pas bell nya bunyi. itu gak saya rasakan saat baca pertama kali.

pembacaan ke-3 sampe ke-10, saya bakal masih merasa cerita itu bagus, meski gak sebagus ke-2. banyak yang saya lewatkan, yaitu bagian yang gak saya suka. dan pada saat ini saya akan memperhatikan detailnya (tidak termasuk pandaman one piece, dan extra yang cuma nyeritain mangakanya).

setelah 10 kali (atau berapapun) baca, saya akan merasa manganya lebih jelek dari yang biasanya. dan pada saat ini biasanya saya akan berhenti baca, dan baca lagi kalo saya sudah lupa (biasanya ini butuh beberapa tahun)

Manga: Boku ni Koisuru Mechanical

MangaUpdates Link

Grafik: 5/5
Chara : 4/5
Cerita: 4/5
Ending: 3/5

average score: 4/5

sebenernya semuanya bagus, kecuali endingnya. art nya bagus banget. gak model ‘rapi’, bagroundnya jelas, character desain nya bagus.

Chara:
-Shinjou Maita. ordinary. really ordinary. kayak misalnya kyon, tapi dia pengen punya pacar.
-Integra (Kyouko). sama. ordinary. cewek biasa yang… biasa. selain datang dari masa depan dan training, gak ada kualitas hebat lain.
-Sutako. robot. kalo dibandingkan sama chara mecha lain juga ordinary. dia gak punya memori, trus tinggal bersama maita, jadi punya kesukaan dan [emotion]. kelihatan biasa kan daripada chara mecha lain.

saya rasa karakternya ini terlalu biasa. tapi saya rasa juga manga ini bagus banget. ini karena skill mangakanya. saya gak bisa njelasin.

yang jelek dari ini cuma endingnya. bukan. tapi berhenti di chapter 14. padahal sampe chapter 13 ‘pace’ nya itu konstan. tapi saya gak akan menjelekkan manga karena endingnya, sebenernya endingnya gak jelek, tapi sayangnya datang terlalu cepat. tapi gak masalah. masih enak dibaca.

ada yang perlu saya kasih tau. chara biasa, cerita biasa, art biasa gak bakal bikin suatu manga jadi jelek. saya rasa yang biasa gak bakal jelek, tapi itu gak bakal jadi perfect juga (maksudnya nilai 5/5). tapi kalo mangakanya bagus, hal biasa bisa dapet nilai 4/5. jangan salah, nilai 4/5 itu bagus banget, ingat. bagus banget, bisa dibilang ‘luar biasa’.

Cara Penilaian saya

saya nilai sesuatu dengan nilai maksimal 5 dan tanpa desimal. jadi cuma ada 5 nilai yang bisa saya kasih. saya milih penilaian ini karena ini lebih simpel, dan gak perlu susah susah bandingkan antar manga/anime. ini arti nilai:

5/5: “favorite” bukan perfect. karena gak ada yang perfect. favorite itu ya favorit. yang paling saya suka. kalo di convert, nilai nya jadi 10/10.

4/5: “bagus banget” kalo di convert jadi antara 8-9 dari 10. jadi ini nilainya tinggi banget. bisa dibilang “kelebihan” dari anime/manga itu.

3/5: “bagus” yaitu nilai antara 6-7 dari 10. ini adalah nilai minimal yang akan saya berikan. soalnya manga yang nilainya lebih rendah dari itu gak bakal saya baca. jangan salah, ini bukan berarti nilai 3 itu jelek. ini “bagus”. standar saya aja yang tinggi.

nilai “biasa” masuk di nilai 2/5. dan nilai dibawahnya dah termasuk sangat jelek, dan “the worst”.

oya, “biasa” dan “bagus” nya itu bukan dibandingkan anime lain, tapi berdasarkan perasaan saya. jadi yang saya bilang “bagus” mungkin cuma “biasa” menurut anda karena itu sudah banyak yang make.

Saya mulai gak pengen baca mushoku tensei

karena chapter akhir akhir ini (terutama setelah rudi gabung sama orsted) terasa gak seru, atau gak ku suka.

sekarang dia sering pergi ke mana mana nyari bantuan orang lain/nyari koneksi. itu yang gak kusuka. pertama adalah di volume 20.5.

sebenernya saya dah mulai gak suka di volume 20 (pas rudi gagal misi melindungi pax). tapi saya gak tau kenapa saya gak suka itu. mungkin karena rudi takut membunuh, mungkin karena dia terlalu buruk sangka terhadap pax dan death god, mungkin karena dia gagal, mungkin karena hal lain, yang jelas saya gak suka volume itu.

volume 20.5 saya gak suka nya karena disitu setelah gagal melindungi pax, rudi harus nyari bantuan dari mana mana untuk melawan laplace. gimana ya… mungkin terasa gak “manly”.

di volume 21 saya gak suka nya gara gara rudi terlalu takut sama hitogami. bukan takut sih ya… perhatian gitu, jadi menyangka semua adalah perbuatan hitogami. dan tentu saja dia masih nyari bantuan buat ngalahin laplace. dan itu juga saya gak suka.

setelah volume 21, rudi pastinya masih nyari bantuan. kalo begitu saya gak bisa baca mushoku tensei lagi karena saya gak suka karakternya.

Saya Berhenti Suka Tsundere

dulu saya gak begitu suka tsundere, tapi gak bakal sampe ngedrop manga/anime gara gara karakternya tsundere. sekarang saya banyak menghindari tsundere. yang saya maksud tsundere adalah modern tsundere dimana dia mengatakan kebalikan dari pikirannya.

alasan saya gak suka ini adalah karena orang tsundere itu terasa immature (belum dewasa), dan saya gak suka orang yang immature. tapi tentu saja ada pengecualiannya: misalnya kalo partnernya (partner bisa diganti pacar) itu sangat dewasa (pemikirannya, bukan umurnya), atau misalnya partnernya bisa sangat mengerti dan menerima dia. kalo begitu saya masih bisa menikmati ceritanya.

trus ada satu lagi yang gak saya suka (saya gak tau apakah ini tsundere atau bukan). yaitu kalo orang yang terlalu cemburu padahal dia bukan partnernya. saya lebih benci lagi versi ekstrim nya: ceweknya sampe mukulin cowoknya gara gara cemburu atau malu. misalnya di infinite stratos dan sora no otoshimono. seharusnya kalo ceweknya ingin jadi partnernya, dia harusnya marahnya sama cewek lainnya, dan seharusnya melindungi dia, bukan malah sebaliknya. saya gak suka itu, meski itu cuma dipake sebagai joke material. makanya saya suka sama Kazane Hiyori dari Sora no Otoshimono, dia bener bener pengen jadi partnernya Tomoki.

Inget, partner bisa diganti pacar, atau bahkan suami/istri.